KODE-4

Tuesday, August 26, 2008

Menyingkap Peta Sastra di Bangka Belitung: Dari Hamidah ke Hidayatullah

OLEH Sunlie Thomas Alexander

Gedung wanita Hamidah yang terletak di Jalan Jenderal Sudirman, Pangkalpinang, ibukota Provinsi Kepulauan Bangka-Belitung pada saat-saat tertentu memang tampak sedikit bergengsi dengan diselenggarakannya acara wisuda mahasiswa, seminar-seminar, diklat, pentas musik, peragaan busana, pemilihan model remaja, sampai resepsi pernikahan anak pejabat di sana. Paling tidak bila kita harus melihat tempat-tempat atau jalan yang memakai nama sastrawan seperti yang pernah diungkapkan oleh Prof Dr Budi Darma dalam sebuah tulisannya di majalah sastra Horison. Taman Chairil Anwar di Jakarta, misalnya, di malam-malam biasa tak lebih menjadi tempat nongkrong para perempuan penjaja cinta (yang kelas pinggir jalan)!. Atau Jalan Chairil Anwar dan Ronggowarsito di Surabaya yang terletak tidak jauh dari dua kawasan pelacuran terkenal.

Friday, August 8, 2008

Wawancara Eksklusif dengan Emha Ainun Nadjib

Bangsa Indonesia Butuh Intervensi Tuhan
Pengantar

“Penyakit” bangsa Indonesia sudah masuk tahap stadium paling parah. Komplikasi. Termasuk dalam jajaran kekuasaan. Penyakit itulah yang menggerus nilai-nilai kejujuran. Sehingga rakyat Indonesia semakin sulit berlaku jujur, sulit menanamkan keikhlasan. Malah, yang paling mudah berkembang biak itu adalah fitnah. “Bangsa kita sedang sakit parah. Komplikasi. Untuk mengobatinya, kita butuh intervensi Tuhan,” kata Can Nun.
Secara jujur dan terbuka, Emha Ainun Nadjib atau Cak Nun, membentangkan semua aspek yang menelikung penyakit bangsa ini, termasuk mentalitas pemimpinnya. Tanggal 2 Agustus, pekan lalu, Cak Nun bersama Komunitas Musik Kiai Kanjeng melakukan pertunjukan musik dalam rangka ulang tahun PT Timah yang ke 32 di kampus Polman UBB, Sungailiat. Di sela-sela istirahatnya, Endang Kurniawan melakukan wawancara eksklusif dengan Cak Nun. Berikut petikannya.

Setelah reformasi 1998, tampaknya Anda menghindar dari panggung hiruk pikuk politik, dan terkesan Anda kecewa dengan kondisi itu?
Ya, saya kan umurnya terbatas. Saat reformasi bergulir, saya berada di pusaran reformasi itu. Fakta-fakta mengenai reformasi, menurut saya, juga tidak terungkap kepada masyarakat secara substansial. Selanjutnya, bangsa kita tidak cukup jujur dalam memahami reformasi. Bukan bahasanya tidak jujur, tapi tidak diberikan informasi yang akurat mengenai apa yang terjadi pada 1998 itu. Saya tidak mempunyai media dan media juga kurang berminat untuk mengali sunguh-sungguh sejarah reformasi itu. Jadi, saya melihat, sisa usia saya tidak mungkin cukup untuk melakukan rekaveri seperti itu. Jadi, ya saya sekarang menikmati hidup saya. Kalau Indonesia monggolah (silahkan saja) begitu.
Bagaimana komentar Anda dengan kondisi Indonesia yang masih terkungkung dari deraan krisis multidimensi ini?
Saya kira, kita sungguh-sungguh berada di dalam satu cengkraman global desain yang tidak ada satu pihak pun dari pelaku-pelaku sejarah Indonesia yang merasa punya kepentingan atau apalagi militansi untuk memahami itu. Sehingga, mereka hanya menjadi pemain-pemain kelas dua dan kelas tiga yang tidak sungguh-sungguh mengerti apa yang mereka mainkan. Kita ini hanya mencari keuntungan-keuntungan lokal di sekitar kegiatan kita masing-masing. Begitu lho. Jadi Indonesia ini tidak memahami dirinya dan tidak tahu di mana dirinya berada. Dunia sedang berkembang ke mana? Polarisasi yang terjadi itu apa? Perang dingin yang terjadi itu apa? Semua itu tidak dipahami benar, dan tidak ada kelompok yang sungguh-sungguh memahami itu karena tidak berkepentinggan. Yang penting dapat untung dan selesai.
Sebetulnya, apa sih yang salah dari negeri ini, pemimpinnya atau rakyatnya?
Dulu pemimpinnya, tetapi sekarang sudah berbareng rakyatnya juga salah. Rakyat juga sekarang ini sudah tidak sanggup lagi untuk jujur terus. Sudah tidak sanggup untuk tidak ikut rakus, untuk tidak ikut semua penyakit-penyakit jiwa yang selama ini ada, ya sudah tidak sanggup. Kecuali orang-orang yang hidup di dalam satuan-satuan institusi ekonomi yang tidak terlalu terganggu. Tetapi kalau rakyat umum dalam arti sipil, ya, setengah mati untuk mempertahankan kejujuran, mempertahankan ketidakcurangannya, tidak nyerobot, untuk tidak ikut maling.
Apa jalan keluar yang paling baik yang harus dilakukan pemimpin bangsa ini?
Tidak ada, kecuali intervensi Tuhan. Sudah tidak mungkin diselamatkan. Hanya intervensi Tuhan yang diperlukan. Kalau Tuhan tidak intervensi, ya kita tinggal taruhan mengenai berapa lama hancurnya bangsa ini. Tapi bangsa kita ini adalah bangsa yang tangguh, yang hancurnya pelan-pelan. Lho itu betul.
Siapa yang semestinya bertanggung jawab atas kehancuran bangsa ini? Budayawan seperti Cak Nun kah, atau pemimpin yang berkuasa sekarang?
Yang pasti saya tidak bertanggung jawab atas semua itu. Saya tidak diberi tangung jawab kok. Saya orang biasa. Saya tidak dibayar oleh siapa-siapa. Jadi saya tidak mempunyai kewajiban apapun. Ya silahkan harus bagaimana, cuma saya harus menyelamatkan masa depan anak-anak saya. Mereka harus saya siapkan. Harus menjadi orang yang siap hidup di tengah situasi yang sudah bisa kita hitung sejak sekarang.
Anak-anak di sini dalam konteks Cak Nun atau anak-anak bangsa?
Ya anak-anak saya sendiri dong dan anak-anak dari komunitas saya. Lah kalau anak bangsa bagaimana seluas ini. Orang Indonesia itu ditolong belum tentu berterima kasih. Ditolong malah memfitnah. Contoh coba Anda memberi makan pengemis setiap pagi selama 3 bulan saja, setiap pagi diberi 1 bungkus makanan saja. Nanti pas bulan ke 3 Anda tidak memberi selama 2 hari saja, Anda difitnah macam-macam. Gara-gara 2 hari tidak memberi makan kepada pengemis tadi, malah bukan berterimakasih selama ini sudah diberi makan. Dan semua itu betul-betul sudah saya alami. Jadi sekarang, saya tidak berani menolong rakyat. Demi Allah, saya tidak berani menolong rakyat. Rakyat malah balik memfitnah, ngomong yang tidak-tidak. Naudzubilahminzalik, saya tidak berani menolong rakyat.
Apakah anak-anak Cak Nun, tidak ada yang tertarik mengikuti langkah orangtuanya?
Jangan ada yang menerusin saya, sengsara nanti. Jangan. Anak saya jangan nerusin saya. Anak saya punya sejarah sendiri dan harus berdasarkan prosesnya sendiri. Jangan sampai hidup seperti saya, sengsara. Jadi menteri tidak, mesti jadi presiden tidak. Punya mobil difitnah. Sengsaralah pokoknya.
Padahal bangsa ini sangat membutuhkan orang seperti Cak Nun?
Begini lho orang Indonesia itu, dia melarang saya bertanam padi, tapi kalau dia tidak bisa makan, dia minta nasi kepada saya. Tapi saya tidak boleh menanam padi..ha...ha...ha. Orang Indonesia itu tidak ada yang ikhlas. Dan itu normal kalau orang Indonesia itu tidak ikhlas. Karena selama mereka merdeka tidak pernah terpenuhi hak-hak dasarnya. Jadi kita didik jadi orang yang tidak ikhlas.
Apakah Cak Nun merasa bangga menjadi warga negara Indonesia?
Bangga saya. Oh bangga sekali. Tapi Indonesia dalam pemahaman yang tadi saya omongkan. Bangsa yang besar. Bangsa yang tangguh. Mentalnya luar biasa dan saking hebatnya, binggung mau ngapain.
Korupsi salah satu penyebab hancurnya negeri ini. Tapi kini, korupsi kian menjadi, malah terkesan tidak tuntas ditindak. Selain itu, haruskah diterapkan hukuman mati bagi pelaku koruptif?
Korupsi itu output buka input. Dan Anda tidak bisa membenahi dari moral. Korupsi itu soal mental. Kalau moral sudah tahu semua baik-baik saja kan. Koruptor itu kan sopan. Mereka baik kepada tetangganya, baik kepada anak istrinya. Jadi takmir masjid juga sering memberi uang buat masjid. Jadi secara moral, mereka baik-baik saja, tetapi mentalnya yang kurang ditata.
Menurut Cak Nun sendiri moral dari pemimpin kita ini bagaimana?
Mereka baik-baik. SBY baik. Megawati baik. Masalahnya bukan moral, tetapi mentalnya dan ilmu. Mesti intelektual. Jadi kayak SBY, dia tidak konekting antara A dan B di dalam otaknya. Bagaimana bisa konek, mahasiswa sampai masuk rumah sakit karena digebukin oleh polisi. Lah dia kok malah asik bersepeda ria. Itukan tidak konek otaknya. Mestinyakan dia malu kok sempat-sempatnya bersepeda ria. Rakyatnya pada tidak beres, sengsara. Dia kok senang-senang seperti itu. Itu bukan berarti dia orang jelek tetapi ilmunya yang tidak konek.
Bangsa ini terkesan bebal, apakah Anda setuju dengan sebutan itu?
Bangsa kita tidak bebal. Bangsa kita itu tidak mempunyai landasan untuk tidak bebal. Sekarang antre di mana-mana saja orang nyerobot. Kok saya disuruh antre, begitu lho.
Kini, tampaknya, politik dagang sapi dengan menghalkan segala cara masih menguat. Apakah ini terkait dengan mentalitas politisi?
Inikan sepertinya penyakit yang komplikasi. Jadi kalau sudah sakit kayak efek domino, semakin menjalar, tidak bisa potong satu. Jadi kalau mau menjadi politisi jujur itu kita bisa masuk penjara. Kalau peraturannya berubah, Anda bisa salah, seperti perumpamaan main pimpong, dulu gamenya 21. Sekarang pimpong gamenya 15. Kan salah semua yang 21 dulu.
Ini terkait dengan dunia sastra: Apakah komentar Cak Nun dengan dunia sastra Indonesia saat ini?
Sebaiknya saya tidak usah menilai karya orang lain. Saya hanya ingin memberitahukan bahwa saya sekarang terseret untuk kembali ke situ. Jadi sebentar lagi saya siap menerbitkan kumpulan puisi-puisi saya yang baru.
Adanya kesan bahwa dunia sastra cenderung vulgar dan mengumbar syahwat, dan itu dipelopori oleh penulis dari kalangan perempuan, apa komentar Anda?
Ya orang dengan perhatiannya sendiri-sendiri. Ada yang memperhatikan Tuhan. Ada yang memperhatikan seks. Ada yang meperhatikan macam-macam, ya silahkan saja. Saya tidak mau berdebat di situ. Itu namanya dunia tafsir. Itu namanya demokrasi.
Apa yang paling mengesankan bagi Anda tentang Bangka Belitung?
Ini adalah kunjungan saya yang pertama ke Bangka Belitung. Saya kalau masuk di suatu daerah itu sangat senang dan merasa mempunyai harapan cukup besar untuk Indonesia Mumpung Bangka Belitung ini belum jadi Jakarta. Belum jadi Pulau Jawa. Tolong dijaga. Kalau sudah menjadi Pulau Jawa, kacau jadinya. Jawa itukan berkembang tanpa desain. Berkembang tanpa transformasi tertata, tidak substansial langkah-langkahnya. Potensi-potensi yang ada di Jawa sudah tidak ada. Yang susahnya, orang luar Jawa berlomba-lomba datang ke Jawa.
Katakanlah buku tetralogi Laskar Pelangi karya Andrea Hirata, ternyata mampu mempertegas posisi Bangka Belitung. Apakah Anda setuju hal itu?
Saya belum baca tentang buku itu. Jadi saya tidak bisa beri komentar, tapi saya sangat percaya kepada lokaljenius, kepada kekuatan lokal. Sekarang ini kita harus berpikir pascaglobal. Jadi pertumbuhan sastra dengan khasanah lokal, tetapi dia membunyikan khasanah global.
Apa yang akan Anda katakan tentang kasus Lapindo, kasus BLBI dan korupsi di tingkat penegakan hukum?
Untuk Lapindo tidak ada hubungannya dengan hukum. Kalau dihubungkan dengan hukum penduduk harus menanti proses hukum. Bisa mati mereka kalau menanti proses hukum. Jadi sekarang juga harus dibayar. Siapa yang bisa menyatakan kalau Lapindo bersalah kalau bukan hukum? Tanggung jawab apa? Kalau tanggung jawab moral, semua dong yang berkewajiban. Inikan orang yang tidak tertib berpikirnya. Saya menguasai seratus persen soal Lapindo dengan segala fitnahnya. Saya ingin diadili soal Lapindo. Saya senang itu. Dari pada main internet sama juga main lempar batu dari jauh. Itu sama saja permainan orang yang pengecut. Alasannya hanya berani menulis seenak udelnya saja tetapi tidak berani menampakan jati dirinya, wajahnya, mukanya!
Kalau BLBI itu sama saja. Ya mau bagaimana memang negara ini aneh. Seperti pemberian bantuan lansung tunai (BLT), benar atau tidak BLT itu? BLT itukan kurang ajar banget. Yang namanya membantu itu kan orang yang mempunyai duit, membantu orang yang tidak mempunyai duit. BLT itu duit siapa? Yang diterima oleh rakyat itu duit siapa? Itukan duit rakyat. Lah kok pemerintah mengaku-ngaku duitnya. Jadi di sinikan pemerintahnya yang kurang ajar.
Apa yang akan Anda katakan tentang kinerja SBY-Kalla?
Ya kita harus jalani. Kita harus mempunyai dia (SBY-Kalla) dalam hidup ini kita harus mempunyai tahap. Kita harus mempunyai mereka. Seumpamanya kalau di Jawa itu kita harus memberi sesajian diperempatan jalan, meskipun itu dewanya tidak mau memakan itu, kita juga tidak enak untuk memakan itu, ya mau bagaimana lagi. Tetapi mereka belum pemimpin sama sekali.
Selain itu pula, apa komentar Anda tentang “Tragedi Monas” yang melukai banyak orang dan pelbagai pihak saling klaim?
Sampai sekarang tidak bereskan? Tidak dapat kesimpulan. Tidak dapat ilmu. Tidak dapat kearifan. Tidak dapat informasi. Begitulah Indonesia. Anda tahu tentan AKKBB, FPI, ya tahunya tidak banyakkan? Tahunya Habib Rizieq hanya suka kekerasan kan? Makanya yang paling nomor satu adalah mencari tahu. Jadi ada semacam jurnalisme semi investigatiflah. *

Biodata
Emha Ainun Nadjib (lahir di
Jombang, Jawa Timur, 27 Mei 1953), adalah seorang tokoh intelektual yang mengusung nafas islami di Indonesia. Ia merupakan anak keempat dari 15 bersaudara. Pendidikan formalnya hanya berakhir di Semester 1 Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada (UGM). Sebelumnya dia pernah ‘diusir’ dari Pondok Modern Gontor Ponorogo karena melakukan ‘demo’ melawan pemerintah pada pertengahan tahun ketiga studinya, kemudian pindah ke Yogya dan tamat SMA Muhammadiyah I. Istrinya yang sekarang, Novia Kolopaking, dikenal sebagai seniman film, panggung, serta penyanyi.
Lima tahun hidup menggelandang di
Malioboro Yogya antara 1970-1975 ketika belajar sastra kepada guru yang dikaguminya, Umbu Landu Paranggi, seorang sufi yang hidupnya misterius dan sangat mempengaruhi perjalanan Emha. Selain itu ia juga pernah mengikuti lokakarya teater di Filipina (1980), International Writing Program di Universitas Iowa, AS (1984), Festival Penyair Internasional di Rotterdam, Belanda (1984) dan Festival Horizonte III di Berlin Barat, Jerman (1985).
Di samping aktivitas rutin bulanan dengan komunitas Masyarakat
Padang Bulan, ia juga berkeliling ke berbagai wilayah nusantara, rata-rata 10-15 kali per bulan bersama Musik Kiai Kanjeng, dan rata-rata 40-50 acara massal yang umumnya dilakukan di area luar gedung.

Wednesday, May 14, 2008

Bangka Belitong Negeri Laskar Pelangi

Dari Talk Show Andrea Hirata

Pengarang tetralogi novel Laskar Pelangi, Andrea Hirata, merespons mencanangan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sebagai “Negeri Laskar Pelangi” dan sekaligus sebagai ikon budaya Bangka Belitung. Penetapan ikon “Negeri Laskar Pelangi” itu diharapkan mampu menaikkan image Bangka Belitung.

Menurut Andrea, penamaan Negeri Laskar Pelangi itu, bermula dari pertemuannya dengan Gubernur Provinsi Kepulauan Bangka Belitung baru-baru ini.

“Saya senang akan ide ini dan saya sumbangkan karya saya Laskar Pelangi untuk Bangka Belitong yang sedang membangun image. Soal membangun image ini diceritakan Gubernur Bangka Belitong kepada saya waktu kami berjumpa baru-baru ini,” kata Andrea pada Metro Bangka Belitung di Pangkalpinang.

Dijelaskannya, pemakaian nama Laskar Pelangi sebagai ikon budaya Bangka Belitung tanpa perlu dibayar sepeserpun. Gratis. Tak perlu dibayar, tak perlu diberi kompensasi apapun. “Silakan otoritas Bangka Belitong dan masyarakat Bangka Belitong menggunakan Laskar Pelangi dalam berbagai bentuk guna membangun citra positif Bangka Belitong. Dan itu cuma-cuma,” ujarnya.

Hal yang sama juga disampaikan Yan Megawandi, Ketua Bappeda Provinsi Kepulaun Bangka Belitung saat pembukaan acara “Talk Show Bersama Andre Hirata” di Aula Kantor Gubernur Bangka Belitung, Senin, 18 April 2008 lalu. Acara ini dihadiri ratusan guru-guru dari SMA dan SMP, serta peminat tulis menulis di Bangka Belitung.

Menurut Megawandi, yang saat itu hadir mewakili Gubernur, kahadiran novel tetralogi Laskar Pelangi yang telah menjadi perbicangan banyak orang di Nusantara dan juga mancanegara, sedikit banyak telah melambungkan nama daerah Bangka Belitung itu sendiri. “Nama daerah ini menjadi terkenal. Karena setting cerita di Belitong,” katanya. Novel Laskar Pelangi merupakan buku mega best seller dan buku terlaris dalam sejarah sastra Indonesia. Kini buku yang semula hanya ditulis Andrea sebagai “kado” untuk ibu Muslimah Hafsari, guru dari 10 murid yang dijulukinya “Laskar Pelangi”, menjadi fenomenal dan menginspirasi banyak orang. Buku ini meledak di pasaran.

“Maka, Bapak Gubernur meminta kepada Andrea Hirata untuk “merelakan” nama Laskar Pelangi dijadikan ikon budaya Bangka Belitong. Selain disebut sebagai Negeri Serumpun Sebelai, sejak saat sekarang ini Bangka Belitong disebut juga Negeri Laskar Pelangi,” kata Megawandi dan disambut gemuruh peserta talk show.

Prihatin Dunia Pendidikan

Namun demikian, sepanjang talk show itu, karena audiens guru-guru, Andrea lebih banyak bicara tentang dunia pendidikan, yang menurutnya, kondisinya lebih parah dan mencemaskan.

Ia mengatakan, salah satu penyebab tidak berhasilnya pendidikan di Bangka Belitong karena guru dan muridnya tidak percaya diri,” katanya seraya menyebutkan, ia lebih suka menyebut Belitong ketimbang Belitung yang sudah diindonesiakan.

Dalam riset kecil yang dilakukannya di Belitong, tempat kelahirannya, tentang kualitas pendidikan serta korelasinya dengan kehidupan orangtua siswa sepanjang 5 tahun terakhir. Secara ekonomi orang Belitong makin kaya. Indikasi ini dilihat dari demikian banyak orangtua yang mampu mengirim anaknya untuk kuliah ke Jawa. Tentu saja indikasi ini harus dianalisis lebih lanjut. Namun, di sisi lain, jumlah anak-anak Belitong yang mampu menembus perguruan tinggi negeri dari tahun ke tahun makin berkurang. Kesimpulan kasar dari situasi ini adalah masyarakat Belitong makin hari makin makmur, namun tingkat intelektualitas lajunya tak secepat laju ekonomi rupanya.

“Tingkat kelulusan masuk perguruan tinggi negeri (PTN) tidak sampai 10 persen dari jumlah ikut tes PTN. Ini menunjukkan, orangnya semakin kaya tapi bodoh,“ katanya.

Kondisi lingkungan menjadi faktor utama yang menyebabkan rendahnya kualitas pendidikan di Pulau Belitong dan juga Pulau Bangka. “Anak-anak lebih tertarik ke TI daripada sekolah. Dan TI memberikan banyak uang kepada mereka,” ujar Andrea.

Selain menyoroti soal pendidikan, Andrea juga memaparkan proses kreatif dan bagaimana mengembangkan gagasan ke dalam sebuah tulisan. Beberapa guru mengeluhkan sulitnya menuangkan ide ke dalam bentuk tulisan. Untuk itu, Andrea menyarankan agar terus berlatih menulis dan terus membaca karya-karya orang lain. “Sekolah untuk mengarang itu tidak ada. Semua berdasarkan kemauan dalam diri,” sarannya.

Acara yang dipandu Salman itu, menjadi menarik karena setiap penanya diberi hadiah berupa sovenir dan buku. Selain, itu beberapa orang peserta juga didaulat membacakan puisi yang ada dalam novel Laskar Pelangi, termasuk sastrawan Ian Sanchin. Talk show ini meriah tapi bernas. (M-007/M-103/M-104)

Pengantar

Ujian nasional (UN) untuk jenjang SMA/MA/SMK dan SMA LB yang dilaksanakan pada 22-24 April 2008 lalu, dan untuk SMP/Mts/SMP LB pada tanggal 5-8 Mei 2008, serta jenjang SD 13-15 Mei 2008 yang kini tengah berlangsung, masih belum diketahui hasilnya. Tapi, untuk Bangka Belitung, Dewan Pendidikan memprediksi tingkat kelulusan hanya mencapai 60 persen. Prediksi Dewan Pendidikan ini memang tidak membanggakan siapa pun yang punya perhatian terhadap pendidikan.

Tapi, sesungguhnya, jauh sebelum UN digelar, dari data-data try out atau pra UN yang digelar pada jenjang SMP/MTs/SMP LB dan SMA/MA/SMK/SMA LB di Bangka Belitung, hasilnya memang jauh dari target. Rata-rata tingkat kelulusan siswa 4,21. Sementara Depdiknas menetapkan nilai rata-rata maksimal kelulusan 5,25. Malah, dalam try out UN itu, beberapa sekolah tak satu pun yang lulus.

Selain itu pula, yang lebih mengusik tentang anggaran pendidikan yang dialokasikan di APBD. Untuk Kota Pangkalpinang, pemerintahnya telah mengalokasikan dana pendidikan sebesar 24 persen dari total APBD. Dan daerah lain memang masih jauh di bawah 20 persen seperti yang diamanatkan UUD 45.

Ternyata, besarnya anggaran yang dialokasikan, bukan jaminan keberhasilan pendidikan. Menurut, Andrea Hirata, sastrawan terkemuka di Indonesia asal Belitong, memotret soal pendidikan bukan perkara gampang dan sederhana. Pendidikan hurus dilihat dengan kaca mata yang tulus dan ikhlas. Dituntut mentalitas positif di dalamya. “Terkait masalah pendidikan, semua pihak mesti bertanggung jawab,” ujar Andrea.

Sementara itu, Rusli Rachman, anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) asal Bangka Belitung dan juga anggota PAH 3 Bidang Pendidikan, mengatakan, peran guru dalam meningkatkan mutu pendidikan sangat pennting. “Saya termasuk yang konservatif dan fanatik dengan pendapat bahwa peran guru sangat signifikan dalam meningkatkan mutu pendidikan dan pembelajaran,” kata Rusli.

Dalam memperingati Hari Pendidikan Nasional tanggal 2 Mei 2008, Metro Bangka Belitung mengelaborasi persoalan pendidikan di Bangka Belitung dengan mewawancarai Andrea Hirata, pengarang tetralogi novel Laskar Pelangi yang fenomenal itu dan juga seorang yang concern dengan pendidikan serta Rusli Rachman, mantan Kapusdiklat Depdiknas dan juga Ketua Dewan Pendidikan Bangka Belitung. Berikut petikan wawancara kedua orang itu dengan Nasrul Azwar.


Wawancara dengan Andrea Hirata


Di Belitong, pendapatan masyarakat kian hari kian meningkat. Adakah keterkaitan langsung meningkatnya pendapatan masyarakat dengan kemajuan pendidikan?

Bahwa secara ekonomi orang Belitong khususnya makin kaya. Indikasi ini dilihat dari demikian banyak orangtua yang mampu mengirim anaknya untuk kuliah ke Jawa, tentu saja indikasi ini harus dianalisis lebih lanjut. Namun, di sisi lain, jumlah anak-anak Belitong yang mampu menembus perguruan tinggi negeri dari tahun ke tahun makin berkurang. Kesimpulan kasar dari situasi ini adalah masyarakat Belitong makin hari makin makmur, namun tingkat intelektualitas lajunya tak secepat laju ekonomi rupanya.

Adakah data-data itu berkorelasi dengan riset yang Anda lakukan di Belitong?

Riset itu dilakukan di Belitong, namun harus diakui, data-data itu masih kasar, karena kesempitan waktu dan belum tersedianya sistem informasi yang baik. Paling tidak, harapan saya, riset saya ini dapat memancing periset lain agar tergelitik untuk meriset hal ini. Sekaligus saya menghimbau, mudah-mudahan ada lembaga baik pemerintah atau nonpemerintah yang dapat mensuplai data-data seperti jumlah siswa yang berangkat ke luar Bangka Belitong untuk kuliah setiap tahun. Jumlah siswa Bangka Belitong yang diserap perguruan tinggi negeri setiap tahun, data-data begini masih sangat sulit didapat. Padahal, jika ada akan sangat berguna untuk riset lebih dalam.

Dalam bahasa yang sederhana, dan melihat kondisi pendidikan seperti itu, apa sebenarnya yang Anda tawarkan ke otoritas pendidikan dan juga publik?

Yang saya tawarkan adalah mentalitas positif. Yakni otoritas dan publik sama-sama mencari solusi. Satu visi, satu misi, dan kompak.

Riset yang Anda lakukan di Belitong, apakah hasilnya sebagai representasi potret pendidikan di Bangka Belitung atau Indonesia?

Tidak sesederhana itu melihat potret pendidikan. Apalagi riset saya masih sangat sempit magnitude-nya, yaitu hanya berangkat dari gap yang makin besar antara jumlah lulusan SMA di Belitong dan jumlah siswa Belitong yang diterima di perguruan tinggi negeri. Masih banyak hal yang perlu dibenahi dalam desain riset itu. Namun, tembakan pertama dari riset saya itu sebenarnya untuk menggugah otoritas atau non-otoritas guna meneliti lebih lanjut dan bersama-sama mencari solusi untuk memperkecil gap itu.

Jika diandaikan hasil itu adalah potret pendidikan Indonesia, apakah ini bisa disimpulak sebagai kegagalan negara mengelola pendidikan?

Riset saya itu sama sekali tak bisa diandaikan sebagai potret pendidikan Indonesia. Sekali lagi masalah pendidikan tak sesederhana dibayangkan banyak orang. Multidimensi masalahnya.

Sekaitan dengan statement Anda tentang negeri kaya tapi masyarakatnya bodoh, apakah itu berhubungan dengan pendidikan?

Kaya adalah indikator ekonomi, bodoh adalah terminologi pendidikan, pernyataan itu harus dihubungkan dengan konteks riset saya.

Dahulu masyarakat sangat dimanjakan oleh PT Timah. Akibatnya, masyarakat terkesan apatis?

Bisa jadi, meski hipotetikal. Artinya, perlu diteliti lebih lanjut. Sekali lagi, soal pendidikan sangat tidak sederhana. Perlu penelitian untuk melihat benang merahnya. Karena itu saya melakukan riset, meski hanya riset kecil-kecilan saja.

Patokan 5,25 itu sebagai standar tingkat kelulusan siswa tingkat SMP dan SMA, sementara rata-rata tingkat kelulusan dalam pra UN di bawah itu. Bagaimana Anda menyikapinya?

Saya belum meneliti implikasi dari indikator-indikator itu, saya tidak punya datanya.

Dari pelbagai persoalan pendidikan itu, Anda memawarkan semacam konsep "Laskar Pelangi in Action" bisakah lebih detail dijelaskan?

Sederhana sekali. Laskar Pelangi in Action adalah upaya menyalurkan royalti film dan buku Laskar Pelangi menjadi kegiatan amal pendidikan. Telah berlangsung dua kali di Bandung dalam bentuk try out dan bimbingan psikologi bagi siswa Belitong. Ke depan Laskar Pelangi in Action akan membuat kelas-kelas kecil untuk bimbingan intensif gratis Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, dan Bahasa Inggris. Demikian harapan saya. Laskar Pelangi in Action adalah proyek pribadi, bukan yayasan, bukan LSM, bukan organisasi apapun. Laskar Pelangi in Action tidak membuat proposal-proposal dan tidak minta-minta dana kesana kemari. Proyek ini proyek pribadi saja.

Dan ini sebagai model yang dapat menginspirasi orang lain. Katakanlah semacam MLM intelektualitas. Dan ia menjadi learning society. Kapan itu direalisasikan, dan jika sudah terwujud, sudah berapa persen?

Dari dulu saya selalu menyebut Laskar Pelangi in Action sebagai satu model MLM intelektualitas dan model learning society. Artinya silakan dicontoh model ini oleh siapa saja anggota masyarakat yang memiliki inisiatif untuk memajukan pendidikan dan ingin berkontribusi pada society, tanpa imbalan apapun.

Melihat kondisi pendidikan hari ini, siapakah yang seharusnya bertanggung jawab?

Semua orang harus bertanggung jawab

Partisipasi publik kayaknya tak demikian banyak terlibat dalam kebijakan pendidikan, walau ada lembaga yang disebut komite sekolah. Apa langkah konkret yang harus dilakukan agar muncul sikap learning society?

Ada, yaitu yang pertama menumbuhkan kesadaran akan pentingnya pendidikan pada diri sendiri, pada keluarga, dan pada lingkungan. Itulah bentuk konkretnya.

Budaya melek baca belum demikian berkembang di tengah masyarakat Bangka Belitung, dan ini terkait dengan kehidupan sosial ekonomi masyarakat. Apakah ini juga memengaruhi kualitas pendidikan dan sumber daya manusianya?

Jelas, membaca merupakan aktivitas menambah wawasan, artinya berhubungan langsung akhirnya dengan kualitas SDM. Masalah membaca bukan hanya masalah Belitong tapi masalah nasional.

Selain itu, kualitas pengajar atau guru juga menjadi determinasi menurunnya kualitas pendidikan dan anak didik. Apa komentar Anda tentang pengajar di Bangka Belitong?

Sangat baik, kualifikasinya rata-rata baik dan semangat untuk mencapai kualifikasi yang baik sangat tinggi, misalnya ikut penjenjangan S1 dan sebagainya.

Provinsi Bangka Belitong dicanangkan sebagai Negeri Laskar Pelangi, apa artinya ini?

Artinya, Bangka Belitong akan mencanangkan Laskar Pelangi sebagai salah satu ikon budaya Bangka Belitong. Saya senang akan ide ini dan saya sumbangkan karya saya Laskar Pelangi untuk Bangka Belitong yang sedang membangun image. Soal membangun image ini diceritakan Gubernur Bangka Belitong kepada saya waktu kami berjumpa baru-baru ini. Gratis, saya tak perlu dibayar, tak perlu diberi kompensasi apapun, silakan otoritas Bangka Belitong dan masyarakat Bangka Belitong menggunakan Laskar Pelangi dalam berbagai bentuk guna membangun citra positif Bangka Belitong. Cuma-Cuma.

Apakah Anda punya data berapa orang yang membaca tetralogi Laskar Pelangi di Bangka Belitong?

Tidak punya. *

Pendidikan di Bangka Belitung Jalan di Tempat

Pengantar

Ujian nasional (UN) untuk jenjang SMA/MA/SMK dan SMA LB yang dilaksanakan pada 22-24 April 2008 lalu, dan untuk SMP/Mts/SMP LB pada tanggal 5-8 Mei 2008, serta jenjang SD 13-15 Mei 2008 yang kini tengah berlangsung, masih belum diketahui hasilnya. Tapi, untuk Bangka Belitung, Dewan Pendidikan memprediksi tingkat kelulusan hanya mencapai 60 persen. Prediksi Dewan Pendidikan ini memang tidak membanggakan siapa pun yang punya perhatian terhadap pendidikan.

Tapi, sesungguhnya, jauh sebelum UN digelar, dari data-data try out atau pra UN yang digelar pada jenjang SMP/MTs/SMP LB dan SMA/MA/SMK/SMA LB di Bangka Belitung, hasilnya memang jauh dari target. Rata-rata tingkat kelulusan siswa 4,21. Sementara Depdiknas menetapkan nilai rata-rata maksimal kelulusan 5,25. Malah, dalam try out UN itu, beberapa sekolah tak satu pun yang lulus.

Selain itu pula, yang lebih mengusik tentang anggaran pendidikan yang dialokasikan di APBD. Untuk Kota Pangkalpinang, pemerintahnya telah mengalokasikan dana pendidikan sebesar 24 persen dari total APBD. Dan daerah lain memang masih jauh di bawah 20 persen seperti yang diamanatkan UUD 45.

Ternyata, besarnya anggaran yang dialokasikan, bukan jaminan keberhasilan pendidikan. Menurut, Andrea Hirata, sastrawan terkemuka di Indonesia asal Belitong, memotret soal pendidikan bukan perkara gampang dan sederhana. Pendidikan hurus dilihat dengan kaca mata yang tulus dan ikhlas. Dituntut mentalitas positif di dalamya. “Terkait masalah pendidikan, semua pihak mesti bertanggung jawab,” ujar Andrea.

Sementara itu, Rusli Rachman, anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) asal Bangka Belitung dan juga anggota PAH 3 Bidang Pendidikan, mengatakan, peran guru dalam meningkatkan mutu pendidikan sangat pennting. “Saya termasuk yang konservatif dan fanatik dengan pendapat bahwa peran guru sangat signifikan dalam meningkatkan mutu pendidikan dan pembelajaran,” kata Rusli.

Dalam memperingati Hari Pendidikan Nasional tanggal 2 Mei 2008, Metro Bangka Belitung mengelaborasi persoalan pendidikan di Bangka Belitung dengan mewawancarai Andrea Hirata, pengarang tetralogi novel Laskar Pelangi yang fenomenal itu dan juga seorang yang concern dengan pendidikan serta Rusli Rachman, mantan Kapusdiklat Depdiknas dan juga Ketua Dewan Pendidikan Bangka Belitung. Berikut petikan wawancara kedua orang itu dengan Nasrul Azwar.

Wawancara dengan Rusli Rachman, Anggota DPD RI

Implementasi Pendidikan Salah Kaprah

Dari data-data hasil pra UN 2008 untuk jenjang SMA/MA/SMK dan SMA LB dan untuk SMP/Mts/SMP LB, hasil mengangetkan, yaitu rata-rata 4,21 di Bangka Belitung. Untuk standar nasional minimal 5,25. Apa komentar Anda?

Apakah hasil pra UN dapat dijadikan parameter UN tergantung bagaimana strategi dalam mempersiapkan perangkat pra-UN tersebut. Kalau tujuannya untuk melihat kesiapan, dikembangkanlah paket soal yang diperkirakan di atas standar yang mungkin keluar. Sebaliknya, kalau tujuannya untuk mengukur kekuatan yang ada, maka disiapkan paket soal yang diperkirakn setara dengan soal UN yang akan keluar. Kalau komentar Ketua Dewan Pendidikan seperti itu, artinya alternatif pertama yang dipilih. Jadi walau hasilnya semua tak mencapai standar nilai minimal yang ditetapkan, tetapi dapat dipediksi hasilnya kalau UN berlangsung.

Mengenai alokasi anggaran pendidikan pada APBD kabupaten/kota memang masih sangat menyedihkan, kecuali Kota Pangkalpinang. Alokasi anggaran pendidikan Kota Pangkalpinang memang membanggakan. Saya salut dengan wali kota yang kukuh mengalokasikan anggaran sampai 24 persen di luar gaji guru. Artinya Wali Kota Pangkalpinang telah dengan penuh kesadaran memenuhi amanat UUD45 maupun UU No 20 Tahun 2003 walaupun belakangan Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan judicial review bahwa 20 persen itu termasuk gaji guru. Artinya, kalau alokasi APBD Kota Pangkalpinang tersebut diakumulasikan dengan gaji guru, bisa jadi anggaran pendidikan Kota Pangkalpinang mencapai 40 persen. Ini spektakuler!

Anggaran pendidikan ditetapkan sudah melebihi amanah yang ditetapkan UUD- 45, adakah berkorelasi anggaran pendidikan yang besar dengan kualitas pendidikan, serta latar belakang pendidikan orangtua siswa?

Tergantung bagaimana skala prioritas pemegang otoritas pendidikan dalam menggunakan anggaran tersebut. Kalau skala prioritasnya benar dan pas, pastilah korelasinya positif signifikan. Sebaliknya, kalau skala prioritasnya salah, maka bukan saja tak memperlihatkan positif signifikan, bahkan bisa-bisa negatif. Untuk menentukan skala prioritas harus dilakukan penelitian terlebih dahulu atas semua komponen dalam sistem pendidikan, seperti sarana/prasarana, kurikulum, guru, tenaga kependidikan lainnya, anggaran, perpustakaan, fasilitas administrasi penunjang, dan lingkungan. Semuanya dianalisis/didiagnosis permasalahannya masing-masing kecuali komponen kurikulum yang memang sudah given.

Dari situ diketahui komponen mana yang memerlukan alokasi anggaran yang lebih besar dan mana yang hanya perlu "perbaikan" kecil saja. Penelitian yang sederhana cukup dengan angket yang melibatkan semua stakeholders pendidikan, seperti guru, siswa, orangtua siswa, komite sekolah dan lain yang dianggap terkait. Kalau desain, pengorganisasian dan pembacaan/penafsiran angketnya baik, hasilnya akan memadai dan akan ketahuan komponen mana yang sebenarnya memerlukan curahan anggaran yang lebih besar dari yang lain, Artinya, anggaran yang dikeluarkan terpakai secara efektif dan sekaligus efisien. Apakah ada korelasi juga mutu dengan latar belakang orangtua? Tentu saja, tetapi tidak terlalu signifikan. Orangtua siswa hanya salah satu komponen saja yang mempengaruhi mutu pendidikan. Kalau guru-guru bagus, proses pembelajaran dan pendidikan di sekolah berjalan kondusif karena didukung oleh fasilitas yang baik, dan lingkungan sekolah maupun masyarakat bagus everything is ok.

Ada riset menyebutkan, meningkatnya kesejahteraan masyarakat di Bangka Belitong, tampaknya tak seimbang dengan tingkat kualitas pendidikan, malah kian menurun?

Anggaplah riset itu benar, tapi itu tak dapat dikorelasikan dengan keberhasilan anak-anak di perguruan tinggi negeri, bahkan swasta, bahkan sekolah menengah, atau angka partisipasi sekalipun. Di atas sudah saya katakan banyak parameter yang mempengaruhi keberhasilan dalam sistem pendidikan. Bagaimanapun, tingkat pendapatan dan penghasilan masyarakat hanyalah salah satu komponen atau sub-sistem yang menjadi parameter.

Melihat kondisi pendidikan seperti itu, apa solusi terbaik yang mesti dilakukan pemerintah?

Tidak mudah seperti yang Anda kira untuk menjawabnya, karena diagnosis yang benar atas masalah adalah menjadi dasar konsep perbaikannya. Tetapi kalau mau sederhana, berbicaralah dengan guru dan tanyakan kepada mereka apa yang harus dibuat untuk meningkatkan mutu? Kalau mereka mengatakan misalnya, "Beri kami gaji yang tinggi agar kami bisa konsentrasi mengajar dan mendidik." Maka penuhi harapannya! Untuk memenuhi dan merealisasi harapan guru itu harus ada "kontrak" yang diteken antara pemerintah dengan guru. Saya termasuk yang konservatif dan fanatik dengan pendapat bahwa peran guru sangat signifikan dalam meningkatkan mutu pendidikan dan pembelajaran. Sebuah sekolah boleh bagus dengan fasilitas pembelajaran yang canggih, tetapi tanpa guru yang baik semua itu hanya "sampah". Sebaliknya berikanlah sebuah sekolah yang serba kurang dan jelek fasilitasnya kepada guru yang baik, mereka akan menghasilkan lulusan yang jempolan! Masalahnya guru yang baik itu seperti apa? Kembali lagi pada berbagai faktor, seperti kompetensi, dedikasi, dan tentu saja gaji!

Rendahnya mutu pendidikan sekarang ini apakah bisa disimpulkan sebagai kegagalan negara mengelola pendidikan?

Potret rendahnya mutu pendidikan dianggap sebagai gagalnya negara mengelola pendidkikan? Nanti dulu, masalahnya tidak bisa disederhanakan demikian. Pertama, perlu diketahui bahwa yang dimaksud dengan keluaran pendidikan itu adalah keluaran sistem pendidikan. Yang dimaksudkan dengan mutu pendidikan itu adalah apa yang tergambar dalam tujuan pendidikan nasional seperti tertuang dalam UU No 20 tahun 2003. Dalam rumusan tujuan itu anak yang cerdas dan pintar hanya salah satu sisi saja, masih banyak sisi yang lain seperti berakhlak mulia, berkepribadian, mandiri, sehat jasmani dan rohani, dan memiliki semangat kebangsaan. Untuk melihat apakah negara telah gagal mengelola pendidikan ukurannya adalah tujuan pendidikan nasional tersebut. Kalau tak tercapai semua berarti gagal, kalau sebagian kecil tak tercapai berarti belum gagal, kalau sebagian besar tak tercapai berarti belum berhasil. Untuk itu perlu ada survei secara nasional.

Lalu bagaimana Anda membaca salah satu aspek yang dihasilkan dari pendidikan, yaitu moralitas dan akhlak itu?

Kalau saya sendiri melihat kegagalan pelaksanaan sistem pendidikan sekarang justru bukan pada aspek mutu akademik, tetapi pada pembentukan moral, akhlak, kepribadian dan semangat kebangsaannya. Itupun kalau informasi yang kita dapatkan via media massa dapat dipercaya. Lihatlah outcomes pendidikan itu sehari-hari dalam bentuk kebrutalan, kekerasan, intoleransi, kejahatan, kesenangan, dan terutama korupsi disegala lini dan lain-lain. Tentang UN untuk mengukur mutu akademik akan kita bahas khusus nanti saja agar lebih mendalam.

Dahulu masyarakat sangat dimanjakan oleh PT Timah. Akibatnya, masyarakat terkesan apatis?

Boleh jadi demikian.

Pendidikan di Bangka Belitong sangat jauh tertinggal dibanding daerah lainnya. Lalu siapa yang seharusnya bertanggung jawab?

Kalau dikatakan pendidikan di Bangka Belitong jauh ketinggalan, setidaknya melihatnya dari aspek-aspek keterukuran dalam bandingan nasional, sepertinya tidak. Data-data kuantitatif Depdiknas seperti yang saya tahu, kondisi Bangka Belitong memang tidak menyamai beberapa provinsi yang sudah maju terlebih dahulu, tetapi tidak pula di bawah everage. Soal siapa yang bertanggung jawab, tentu saja pemegang otoritas pemerintahan daerah, kemudian pemegang otoritas pendidikannya. Bukankah ini daerah otonomi?

Partisipasi publik Bangka Belitong tak maksimal dalam kebijakan pendidikan. Apa langkah konkret yang harus dilakukan agar muncul sikap learning society?

Partisipasi publik dalam ikut menentukan kebijakan pendidikan di daerah direpresentasikan secara umum oleh DPRD dan secara khusus oleh Dewan Pendidikan. Semasa saya menjadi ketua Dewan Pendidikan, setiap tahun Dewan Pendidikan mengeluarkan apa yang kami sebut "Rekomendasi Pendidikan". Mestinya tradisi ini diteruskan, tetapi masalahnya bukan terletak pada ada tidaknya rekomendasi, tetapi ada atensi Gubernur atas rekomendasi tersebut. Learning society dapat dikembangkan melalui kebijakan daerah. Katakanlah melalui peraturan daerah (perda) seperti yang telah sukses di DIY dan kini ditiru oleh beberapa kabupaten di Jawa Tengah.

Budaya melek baca belum demikian berkembang di tengah masyarakat Bangka Belitong, dan ini terkait dengan kehidupan sosial ekonomi masyarakat. Apakah ini juga memengaruhi kualitas pendidikan dan sumber daya manusianya?

Terminologi yang biasa dipakai adalah "melek huruf" untuk membedakannya dengan buta huruf, tetapi kemudian diganti dengan "tiga buta", (buta aksara, angka dan pendidikan dasar). Kalau yang dimaksud adalah 3 buta ini, memang hal ini tak terlepas dari kondisi sosial ekonomi masyarakat. Abraham Maslow menerangkan kepada kita bahwa hierarki kebutuhan dasar manusia itu dimulai dari makan, pakaian, perumahan, kesehatan dan pendidikan. Jadi kalau makan saja masih empot-empotan, bagaimana memikirkan yang lain-lainnya?

Selain itu, kualitas pengajar atau guru juga menjadi determinasi menurunnya kualitas pendidikan dan anak didik. Apa komentar Anda tentang pengajar atau guru di Bangka Belitong?

Saya sudah katakan bahwa faktor guru adalah yang utama dalam suatu sistem persekolahan. Kalau guru secara kuantitatif cukup dan secara kualitatif kompeten, ini sudah cukup untuk berharap mutu pendidikan membaik.

Apakah ada yang tak benar terhadap sistem pendidikan di Indonesia ini?

Kalau kita melihat UU No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, sepertinya tak ada yang salah. Yang salah adalah implementasinya. Yang bertahun-tahun ini diisukan soal anggaran tak kunjung terpenuhi. Belum lagi skala prioritas penggunaan anggaran dalam pencapaian tujuan nasional, belum lagi bagaimana Mendiknas menafsirkan apa yang disebut mutu pendidikan, belum lagi pelaksanaan pendidikan yang menjurus menyempit. Meminjam pandangan Prof Surya, bahwa pendidikan kini makin menyempit, dari pendidikan ke pengajaran, dari pengajaran menyempit ke kurikulum, dari kurikulum ke kelas, dari kelas ke satuan pelajaran, dan dari satuan pelajaran ke UN.

Apa kontribusi konkret dari LPMP itu terhadap mutu pendidikan di Bangka Belitong?

Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan(LPMP) adalah sebuah lembaga pusat (Depdiknas) yang dititipkan di provinsi, sebagai upaya pemerintah pusat ikut mengontrol mutu pendidikan di daerah. Melalui LPMP ini Depdiknas utamanya membantu meningkatkan mutu dan kompetensi guru melalui berbagai penataran dan pelatihan. Secara teori baik, tinggal apakah termanfaatkan secara optimal apa tidak. Intervensi dalam bentuk LPMP ini dari Depdiknas saya kira bermanfaat, tetapi intervensi menentukan ketidaklulusan siswa dalam UN buruk. *



Wednesday, May 7, 2008

Wawancara Eksklusif dengan Andrea Hirata


“Lebih Senang Dikontak Guru Ketimbang Pejabat”
Pengantar Redaksi
Buku Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor, dan Maryamah Karpov merupakan karya Andea Hirata Seman yang mencengangkan banyak orang di negeri ini. Tiga buku, minus Maryamah Karpov, meledak di pasaran. Selain di Indonesia, Laskar Pelangi juga diterbitkan di Malaysia, Singapura, Spanyol, dan beberapa negara Eropa lainnya.

Monday, March 24, 2008

Politik Kekuasaan sebagai Investasi

Oleh Nasrul Azwar

Kultur politik ekonomistik adalah kultur politik yang memandang kekuasaan hanya sebagai investasi. Apa yang ada di benak para calon politisi bukan idealisme, melainkan nilai tukar. Seorang calon politisi rela membayar ratusan juta rupiah karena tahu betul bahwa investasinya itu akan membuahkan hasil lebih besar. Selain itu pula, ketidakadilan sosial-ekonomi juga menciptakan kultur politik yang berseberangan dengan kesetaraan kesempatan politik bagi publik.

Gejala demikian terus menguat di negeri ini. Tren demikian makin mengeras seiring dengan penerapan pemilihan kepala daerah secara langsung. Munculnya gejolak dan protes sampai ke tingkat pengadilan dalam setiap proses pilkada di Indonesia merupakan indikator kuat untuk mengatakan kekuasaan dan uang bekerja di dalamnya. Apa yang disebut dengan kultur politik ekonomistik, kekuasaan adalah investasi menemukan wujudnya. Simaklah secara cermat, rata-rata pelaksanaan pilkada di Indonesia kerap menyulut pro kontra. Selalu bermuara pada saling klaim dan tuding. Malah bentrokan antarpendukung.

Tahun 2008 di Provinsi Bangka Belitung ini akan ramai dengan perhelatan pilkada. Paling tidak, daerah yang akan menggelar helat pilkada ini adalah Kota Pangkalpinang, Kabupaten Belitung, dan Kabupaten Bangka. Beberapa kandidat sudah mendaftarkan dirinya ke KPU Daerah masing-masing. Selanjutnya, tentu saja mereka ini akan diverifikasi sesuai dengan aturan.

Perjalanan menuju kursi kekuasaan politik, tentu saja bukan kerja seperti membalik telapak tangan. Untuk mencapai “kursi” nomor satu itu, investasi jangka pendek (paling kurang untuk masa 5 tahun bagi yang berhasil merebut kursi nomor satu dan dua) menjadi keniscayaan.

Untuk menuju kekuasan politik sepasang kandidat presiden, gubernur, bupati, wali kota, malah kepada desa yang ikut bersaing dalam sebuah pemilu, menjadi omong kosong saja jika mereka tak mengeluarkan uang sepeserpun. Mustahil saja jika mereka tak berinvestasi. Sudah menjadi rahasia umum, menjelang pilkada para kandidat bersedia menyewa konsultan politik dan lembaga-lembaga riset politik untuk program pemenangannya. Dan semua orang sudah memahami, setiap pilkada dapat diartikan sebagai lahan bisnis musiman. Malah, beberapa lembaga survei menjadikan bisnis dan usaha yang permanen dan dikelola secara profesional. Untuk menggunakan jasa lembaga ini, memang tak murah. Ratusan juta malah milyaran rupiah akan tersedot ke mereka.

Mencari Ketiak Ular

Maka, dari itu pula, politik kekuasaan yang dipresentasikan dalam pilkada dan pemilu menjadi ajang permainan kapital para kandidat yang berpunya. Dana besar identik dengan pencitraan kandidat dalam skala yang lebih luas. Kapital yang besar akan mampu memukau dan menguatkan citra di mata publik. Sepasang kandidat tampak “terbesarkan” jika mampu mengampanyekan dirinya di televisi-televisi, media cetak ternama, dan baliho-baliho besar dengan kualitas yang bagus. Dan akan menjadi tambah hebat lagi jika tim sukses mampu mendatangkan dan melibatkan remaja-remaja serta selebritis di dalamnya.

Tapi sebaliknya, akan tampak culun dan terkesan “miskin” jika sepasang kandidat datang dengan sangat sederhana dan berjalan dengan dana yang kecil. Ini jadi bumerang. Citranya menjadi turun di mata publik. Karena publik kita masih berada dalam proses belajar memahami politik dan program. Publik masih senang dengan citra glamor ketimbang program yang konkret. Yang berbau selebritas dan penuh bunga-bunga masih jadi getah yang dapat melekatkan ingatan instant publik.

Dari itu pula, publik akan merasa sangat terkesan, jika kandidat bupati atau wali kota, misalnya, mampu mendatangkan Tukul Arwana dalam sebuah kampanyenya. Atau sepasang kandidat lain bisa pula menghadirkan kelompok band yang lagi naik daun di negeri ini.

Investasi yang ditanamkan para kandidat merupakan kapital—terlepas dari mana sumbernya—ibarat sebuah usaha, pengembalian modal jadi tuntutan logis. Terlebih lagi ketika sang kandidat menang dalam pilkada. Konsekuensi yang lain lagi adalah terbukanya peluang perilaku korupsi karena harga investasi politik yang demikian besar.

Selain pengeluaran seperti itu, kontribusi dana pada satu partai politik pun harus menjadi objek limitasi. Seperti diketahui, kontribusi finansial adalah salah satu sarana paling efektif bagi kandidat atau kelompok guna mengekspresikan keyakinan politiknya (Kompas, 6 Februari 2005).

Di dalam masyarakat yang masih terkonsentrasi dalam ekonomistik-politik dan belum kuatnya kesetaraan sosial dan ekonomi, kekuasaan yang masih cenderung berada dalam lingkaran kapital, apa yang disebut dengan demokratisasi seperti utopia. Ciri masyarakat demokrasi yang sebenarnya, paling tidak bisa dilihat dari proses pelaksanaan pilkada atau pemilu. Jika kekuatan kapital yang menguasai akses politik, informasi, dan tertutupnya partisipasi publik, maka demokratisasi masih dianggap sebagai “instrumen” menyela sebuah pesta yang bernama pilkada itu.

Beberapa pengamat sosial dan politik menilai, kekuasaan politik yang identik dengan investasi, memang tak bisa berharap banyak akan tumbuhnya pastrisipasi politik publik secara terbuka. Apalagi masih tertutup kemungkinan calon di luar partai politik ikut bertarung dalam pilkada. Untuk itu pula, langkah yang bisa dilakukan untuk menekan perilaku korupsi adalah memublikasikan secara terbuka kekayaan para kandidat, dan semua publik bisa mengaksesnya. Langkah demikian ini harus dilakukan sebagai wujud kontrol publik terhadap seorang kandidat yang telah duduk sebagai pejabat publik.

Di sisi lain, mengurai rekam jejak perjalanan seorang kandidat sejak proses pencalonan sampai menuju duduk kursi kekuasaannya, memang mengesankan seperti mencari ketiak ular. Bak menelusuri lingkaran setan. Makanya, kasus korupsi dalam sebuah jajaran sulit dilacak, mark up dalam sebuah proyek, misalnya, seperti mencari jarum yang jatuh ke jerami. Ini akibat dari proses menuju tangga kekuasaan yang kental dengan pola politik adalah investasi. Artinya, ada modal dan finansial yang dipertaruhkan di dalamnya.

Selain itu, “politik balas jasa” dengan sekian banyak investor yang ikut di dalamnya, memunculkan lingkaran baru lagi. Investor yang berada dalam ring satu tim sukses akan menagih imbalan berupa proyek-proyek dan juga jabatan. Kandidat yang telah berhasil duduk seperti tak berkutik. Investasi harus menuai untung. Jerih payah menuntut imbalan.

Dari itu pula, memberantas praktik korupsi di level pemerintah daerah di negeri ini, seperti membenturkan kepala ke tembok tebal. Lingkaran setan perilaku korupsi tampaknya sudah dimulai semenjak proses pemilihan. Kecenderungan dan polarisasi kekuasaan politik di Indonesia dari semua level seolah menjadi keniscayaan dianut bahwa untuk meraih kekuasaan perlu investasi yang tak kecil. Meruyaknya korupsi di level provinsi, kabupaten/kota, departemen-departemen, lembaga peradilan, Polri dan TNI, BUMN dan juga BUMD, tidak bisa dilepas dari keterpengaruhan politik kekuasaan adalah investasi dan kapital.

Jika diikuti secara saksama kasus-kasus korupsi yang bergulir sepanjang 3 tahun terakhir di Indonesia, benang merah yang mengaitkannya adalah karena kekuasaan adalah investasi tadi.

Beberapa simpul yang menjurus ke arah praktik korupsi, taruhlah untuk Provinsi Bangka Belitung, Kabupaten Bangka, dan Kota Pangkalpinang, sebagai contoh, bisa kita pelajari dari temuan BPK yang dilansir Metro Bangka Belitung tiga edisi terakhir. Media ini merespons laporan temuan BPK tentang penggunaan dana APBD tahun 2006 untuk daerah yang disebutkan di atas tadi. Paling tidak, dari catatan BPK itu, indikasi ke arah penggunaan anggaran yang tidak proporsional dan menyalahi kepatutan dan kepatutan, serta melanggar peraturan yang berlaku banyak terjadi. APBD tampaknya seperti ATM bagi instansi dan pejabat-pejabat. Pundi-pundi dikuras tanpa ada pertanggung jawaban yang jelas. Akuntabilitas, transparansi, dan penggunaan keuangan seolah hanya cerita komik.

Entahlah, bagi saya semua bersumber dari pandangan kekuasaan yang menganggap politik kekuasaan adalah investasi dan kapital. Dan yang punya kapital dan finansial jumlahnya tak banyak di negeri ini.*

Sunday, March 23, 2008

Enaknya Menjadi Anggota Dewan

Oleh Nasrul Azwar

Menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat memang mengasyikkan. Paling tidak, sebagian hidup dibiayai dengan uang negara. Bukan saja anggota dewan yang mendapat berkah, keluarga dan anak juga kecipratan. Karena ada juga sebagian tunjangan diperuntukkan pada anak dan istri/suami. Secara moral, keluarga lainnya—di luar istri/suami dan anak—status sosial ikut terangkat juga. Maka, efek domino dari seorang yang berhasil menduduki kursi dewan, memang cukup besar.

Selain diberi gaji yang relatif besar, masing-masing anggota dewan ini juga diberi fasilitas berupa kendaraan, rumah, dan lain sebagai. Semuanya tetap menggunakan uang dari pundi-pundi anggaran pendapatan belanja daerah/negara. Jika mereka melaksanakan tugasnya, misalnya, membahas anggaran, atau RUU, Ranperda, dan jenis-jenis rapat lainnya, atau bikin pansus, kunker, studi banding, mereka juga diberi uang lelah/saku dari situ, walau mereka sudah digaji jutaan rupiah.

Untuk masalah yang terkait dengan besarnya tunjangan dan fasilitas yang diterima anggota dewan di pusat dan daerah, yang belakangan menuai protes adalah sewa rumah sebesar Rp13 juta/bulan bagi anggota DPR. Dan yang juga cukup membuat masyarakat Bangka Belitung geram adalah rencana pembahasan APBD 2008 di sebuah hotel di Kota Pangkalpinang. Kritikan keras masyarakat menyurutkan rencana ini.

Tapi, buat DPRD Kabupaten Bangka, yang dapat pinjaman motor dan mobil dinas baru, seolah cuek-cuek saja mendengar kritikan masyarakat. Kini masing-masing anggota dewan sudah menggunakan motor pinjaman dari Pemerintah Kabupaten Bangka berupa motor jenis vario. Bagi anggota dewan ini, tak ada urusan apakah motor itu digunakan atau tidak: yang penting terima saja dulu.

Menjadi anggota dewan dan duduk di kursi empuk dengan ruang ber-ac semerbak dengan harum bunga, dan semua kebutuhan disediakan oleh negara, memang menjadi cita-cita banyak orang. Artinya, ada kehidupan yang cukup menjanjikan di sana.
Paling tidak, setelah duduk di sana, status sosial akan terangkat, derajat akan naik. Di tengah keluarga, menjadi anggota dewan dipandang kedudukan yang bergengsi. Berwibawa. Dan dianggap tahu semua masalah yang terjadi di tengah masyarakat. Pokoknya, menjadi anggota dewan itu, semuanya seperti terangkat.

Untuk menuju ke sana, memang banyak juga rintangannya, walau banyak juga yang sampai ke kursi dewan itu demikian mudahnya. Mulus-mulus saja. Karena proses pemilihan anggota dewan sekarang ini beda dengan yang sebelumnya—walaupun beda tapi substansinya tak berubah—dipilih langsung sesuai nama yang dicalonkan, tentu saja “menjual” program kepada masyarakat menjadi yang utama.

Dahulunya, saat menjelang pemilu legislatif, calon-calon anggota dewan ini mencoba mendekatkan dirinya ke masyakakat, memberikan janji untuk memecahkan permasalahan masyarakat, dan kadang mau memastikan menggratiskan biaya sekolah. Demikian kira-kira cara mereka mengambil hati masyarakat. Mereka merayu dan membius publik dengan janji-janji. Tapi tujuannya adalah pilih saya.

Untuk melakukan pendekatan dan bujuk rayu itu, tentu saja membutuhkan dana yang cukup besar. Karena setiap berkumpul dengan masyarakat, minimal nasi bungkus dan baju kaus harus disediakan caleg bersangkutan. Besaran dana yang dikeluarkan, tergantung pada caleg untuk dewan yang mana: jika caleg untuk provinsi, tentu biayanya akan beda dengan caleg untuk kota/kabupaten. Tapi yang jelas, semuanya caleg dipastikan merogoh kantungnya untuk biaya ini-itu

Kini, mereka yang sudah duduk sebagai anggota dewan—bagi yang belum beruntung, bertarung saja pada pemilu yang akan datang—kini sedang menikmati enaknya menjadi anggota dewan.

Bagi rakyat yang sudah memilih seorang caleg di saat pemilu lalu, dan kebetulan “berhasil”, saat sekarang tinggal menyaksikan bagaimana “tipu muslihat” dan “bujuk rayu” dulu itu terbukti hanya pemanis saja. Hanya omong kosong. Hanya bualan. Suara rakyat suara Tuan (bukan Tuhan), menemukan pembenarannya. Tuan-tuan yang berada di gedung megah yang berstatus sebagai wakil rakyat itu membenarkan bahwa dirinya berada di sana karena suara rakyat, tapi kini lebih mengutamakan suaranya, dirinya sendiri.

Dari itu pula, dua kali pemilu setelah reformasi, yaitu 1999 dan 2004, sangat mengesankan tak memberi apa-apa bagi rakyat. Malah mengesankan menyebalkan masyarakat. Semenjak dari dugaan korupsi berjamaah yang dilakukan hampir semua anggota dewan di Indonesia sampai upaya memperbesar tunjangan dan gaji mereka, setiap saat jadi sorotan publik, dan malah ada yang mengatakan anggota dewan tak punya perasaan dan sikapnya menzalimi amanah masyarakat.

Beberapa pengamat sosial politik menilai, kinerja dewan di terutama di tingkat lokal memang memprihatinkan. Persoalan pengalaman, latar belakang pendidikan, serta lemahnya kemampuan berargumentasi (ini juga menyangkut rendahnya pengalaman organisasi), tidak responsif, sering telat bertindak, membuat mereka seperti berjarak dengan eksekutif. Pemerintah terlihat jauh di depan. Perbedaan demikian sangat kentara sekali saat pembahasan anggaran dan juga penerima laporan pertanggungjawaban pemerintah. Legislatif seperti “dikadalin” eksekutif .

Beberapa waktu lalu, Pedagang Pasar Pambangunan dan Sekitarnya (P4S) menyampaikan aspirasinya ke DPRD Kota Pangkalpinang. Pengaduan ini terkait dengan penghapusan aset yang direkomendasikan Pansus DPRD Pangkalpinang. Tapi apa mau dikata, di kantor wakil rakyat itu tak satupun anggota dewan yang ada. Semua anggota dewan pergi ke Jakarta dengan berbagai alasan. Akhirnya, pedagang yang tergabung dalam P4S kecewa.

Ini sudah jadi fenomena di daerah-daerah yang baru dimekarkan atau sedang berkembang, termasuk tentu saja Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Pengalaman panjang eksekutif di birokrasi dan penguasaan mereka terhadap data-data juga soal teknis, “memaksa” legislatif menerima saja laporan eksekutif. Fungsi pengawasan legislatif terhadap eksekutif selama ini hanya sebatas menerima laporan saat diadakan rapat, hearing, dan dengar pendapat secara formal. Dan jarang sekali legislatif berinisiatif mengecek ke lapangan kebenaran laporan sebuah instansi.

Kasus peminjaman motor dan mobil dinas kepada DPRD Bangka oleh Pemerintah Kabupaten Bangka, misalnya, adalah perkara yang cukup unik dan terbilang aneh. Di mana unik dan anehnya? Pertama soal lembaga mana yang pertama berinisiatif mengajukan gagasan pembelian kendaraan itu. Kedua, jenis kendaraan motor yang dipinjamkan eksekutif untuk operasional legislatif itu tidak mempertimbangkan asas manfaat dan keefektivan.

Pihak legislatif (DPRD Bangka) mengatakan, inisiatif pembelian motor untuk dewan datang dari Pemkab Bangka. DPRD merasa tak pernah mengajukan anggaran untuk hal demikian itu. Malah, pihak sekretaris dewan mengakui tidak pernah diajak dan terlibat sema sekali dalam proses pembelian motor itu. Sementara, pihak eksekutif (Pemkab Bangka) beralasan, semua anggaran yang ada dalam APBD berasal dari pengajuan instansi masing-masing, termasuk DPRD Bangka. Namun demikian, ada juga kalangan anggota dewan di Bangka yang mengakui, bahwa DPRD Bangka kecolongan dan terkesan “ditipu” eksekutif.

Demikianlah negeri ini diurus dan diatur dengan saling “memakan”. Legislatif memakan eksekutif, dan sebaliknya. Sementara rakyat korban dari “kanibalisme” itu. *

Pertunjukan Tanpa Elemen Teater

Catatan Pementasan Datuk Layau

Oleh Nasrul Azwar

Tafsir terhadap teks telah menjadi wilayah kuasa sutradara teater yang paling absolut. Pada wilayah teks budaya yang maha luas itu, sutradara merambah belantara ikon, simbol budaya, dan penanda sosial lainnya untuk diwujudkan dalam estimasi ruang dan waktu dalam satu frame panggung dengan pertanggungjawaban kreatif sutradara.


Tafsir yang direpsentasikan dengan sebutan pementasan teater kerap memiliki kecenderungan pengaktualisasian tematik dengan kondisi kekinian. Teks budaya (tradisi) yang mendasarinya menjadi pijakan dan landasan kreatif sutradara untuk merentangkan sebuah “historiografi” perjalanan masa, katakanlah, semenjak munculnya sebuah cerita dengan tradisi oral hingga ke tradisi tulis pada saat sekarang. Masa atau zaman yang panjang itu—terlihat mencengangkan—dapat dimanpatkan dalam satu kerangka panggung dengan durasi cerita yang singkat oleh sutradara teater. Nyaris semua kelompok teater yang ada di Indonesia tak lepas dari pola dan tafsir seperti itu.

Menoleh ke belakang (tradisi) sebagai basis kreativitas bukan hal baru dalam teater modern Indonesia. Tendensi serupa ini telah berlangsung lama. Dalam tafsir yang demikian, ada “kesombongan tradisi” masa lalu yang menjadi kebanggaan kreativitas. Pada batas ini, kecelakaan tafsir sering terjadi—seperti yang diungkapkan Ninuk Kleden (2004)—anggapan bahwa kebudayaan dapat berperan sebagai identitas etnik mempunyai konsekuensi teoritis yang mengharuskan orang memperlakukan kebudayaan sebagai “tanda”. Sementara pemikiran tentang hubungan antara tanda (signified) dengan yang ditandai (signifier) telah mengalami perubahan. Kalau semula hubungan tersebut boleh dikatakan memiliki makna tunggal, kini tidak demikian lagi. Jadi, tafsiran tentang representasi identitas, dalam hal ini identitas etnik, bukan merupakan hubungan yang linear dan bukan merupakan hubungan yang final.

Tafsir terhadap representasi identitas etnik, taruhlah kisah Datuk Layau (Kek Layau) yang berasal dari etnis Bangka, adalah tanda yang ditandai dengan memakai perangkat kekinian dalam pertunjukan teater Datuk Layau (Pertumpahan Darah 1850) yang dipentaskan Teater Lantera Kota Pangkalpinang di pelataran rumah dinas Wali Kota Pangkalpinang pada 29-30 Desember 2007 dengan sutradara Willy Siswanto, tampaknya—sepanjang pertunjukan—mengalami metamorfosis pengerucutan simbolisasi dengan memaknai kekuatan tradisi oral (lisan) budaya etnik Bangka. Pertunjukan sepanjang lebih-kurang 80 menit itu memang berada dalam cengkeraman “kekuasaan” tafsir sutradara. Kisah Datuk Layau yang diangkat dari tradisi tutur (tradisi oral) laksana lukisan realis yang diresepsi menjadi kisah dramatik heroik, dan dipertunjukkan dengan mencoba-coba serealistis mungkin, namun gagap.

Pada tulisan ini, sebenarnya saya tak ingin membincangkan tentang elemen-elemen teater, konsep penyutradaraan, konsep pertunjukan, dan lain sebagainya yang terkait dengan dramaturgi. Saya menghindar dari perbincangan tersebut karena memang pertunjukan teater Datuk Layau tak bisa dilihat dari kaca mata itu. Keterbatasan fasilitas, dan kondisi tempat pertunjukan yang sangat minimalis, menyebabkan saya tak kuasa bicara elemen-elemen teater.

Namun demikian, proses pertunjukan sudah dilewati. Pementasan Datuk Layau sudah dinikmati publik. Satu sisi, yakni penonton terhibur, sudah tercapai. Pesan yang ingin disampaikan tentang sosok Datuk Layau, seorang pejuang dari kampung kecil bernama Bakam dalam menantang kolonial Belanda, sudah sampai pula pada publik.

Lalu, menjelang menyaksikan pertunjukan Datuk Layau dengan segenap persiapan yang saya bangun dalam pikiran saya, ternyata tak seindah yang saya bayangkan. Sambutan dari pejabat yang berlama-lama membuat suasana yang sebelumnya tampak seremonialis menjadi betul-betul pertunjukan seni yang seremonial.

Setengah pertunjukan teater Datuk Layau yang memang sangat membosankan, saya mulai teringat apa yang diucapkan Eugenio Barba dan kawan-kawan dalam sebuah tulisannya. Eugenio Barba dalam tulisan berjudul Anatomie de L’ Acteur (1985) yang diterjemahkan Yudiaryani ke dalam bahasa Indonesia menyebutkan: kata “teks” sebelum menunjukkan teks tertulis maupun lisan, dicetak atau tulisan tangan, berarti rajutan bersama. Dalam pengertian ini, tidak ada pementasan yang hadir tanpa rajutan bersama tanpa “teks”. Artinya, apa yang berhubungan dengan “teks” (rajutan) dapat diartikan sebagai ‘dramaturgi’—yang berarti drama-eregon—suatu kerja, penampakan bekerjanya sebuah laku dalam pertunjukan plot. Memang sulit membedakan dalam pendekatan dramaturgi, pementasan yang dianggap sebagai “penyutradaraan” seorang sutradara dan apa yang disebut sebagai “penulisan” seorang pengarang. Perbedaannya hanya tampak dengan jelas melalui penggarapan teater, melalui penafsiran sebuah teks tertulis.

Dari itu pula, menilik sebuah hasil garapan teater, yang menghasilkan pementasan teaterikal, penonton akan berhadapan dengan apa yang disebut laku. Laku menjadi pusat perhatian dalam dramaturgi. Perhatian yang diberikan bukan saja apa yang didialogkan aktor, akan tetapi juga suara-suara, transformasi properti, dimensi ruang dan waktu, cahaya, musik, karakter, emosi, tempo permainan, dan laku sebagai “teks”.

Laku yang dibawa para aktor ke atas panggung tak menguatkan ingatan dan imajinasi saya ke sosok seorang pejuang dan ulama yang bernama Kek Layau. Properti dimensi ruang dan waktu, musik, karakter, emosi, dan lain sebagainya, gagal merekonstruksi ingatan saya pada masa lalu. Pertunjukan teaterikal yang penuh dengan kejutan, seolah berhenti malam itu. Pementasan Datuk Layau tak berhasil menyugesti kesiapan saya untuk bertahan di kursi penonton.

Lemah pada Konsep

Teater yang dibangun dengan konstruksi dan landasan yang kuat, ia akan menjelma menjadi pertunjukan yang siap tampil di mana saja. Panggung sebagai wilayah pementasan bukan properti yang dijadikan harga mati. Teater yang sudah jelas konsep penyutradaraan dan pertunjukannya, tak akan gagap jika dipertunjukan di panggung mana saja: teater tertutup, terbuka, arena, dan di lapangan terbuka sekalipun.

Pementasan Datuk Layau sebenarnya bermasalah dari sisi tempat pertunjukan. Artinya, konsep pertunjukan yang belum matang membuat pementasan malam itu seakan kehilangan momentum. Sutradara yang bertanggungjawab dalam wilayah ini seperti tak membayangkan soal ruang dan waktu, properti, dan juga komposisi panggung. Akibatnya, untuk mengatakan satu bukti ketidakmatangan konsep ini adalah penukaran “babak” dengan kode matinya lampu. Cara ini jelas, sutradara tidak mempertimbangkan suasana lingkungan sekitar yang lampunya tetap terus menyala. Bagi saya, konsep ini bisa jalan jika pertunjukan dilakukan di teater tertutup. Seperti yang saya sebutkan di atas, soal elemen teater rasanya sulit untuk diperbicangkan lebih jauh dalam pertunjukan Datuk Layau ini.

Aspek lain yang sangat berpengaruh pada hasil garapan adalah soal naskah. Naskah sebagai urat pertunjukan yang terlihat dari dialog-dialog yang disampaikan pemain di atas panggung, masih terkesan artifisial, verbalistik, dan renggang.

Konsekuensi dari sebuah naskah yang berangkat dari kisah nyata adalah karakter tokoh yang semestinya tidak berada di bawah watak sebenarnya. Kek Layau, salah seorang tokoh pejuang, tentu akan kehilangan aura dan pesonanya, saat dia dimainkan dalam kadar yang verbalistik. Dan apa yang terjadi di atas panggung, peran Datuk Layau seperti kehilangan kharismatiknya.

Pada batas ini, studi sosiologis, antropologis, psikologis, dan juga kultur menjadi sangat penting. Walau ada upaya untuk datang ke kampung Bakam sebagai bentuk observasi, tapi dalam pertunjukan tak terlihat sama sekali. Pemain seperti kahilangan karakter, sutradara seolah kehilangan konsep. Dan pertunjukan Datuk Layau malam itu, seperti menyaksikan pementasan teater tanpa elemen teater. Tapi, satu upaya telah dilakukan: pementasan teater. Satu terobosan di saat publik Bangka merindukan pertunjukan seni. ***

Monday, February 18, 2008

Peninggalan Kerajaan di Dharmasraya, Sejarah yang Dijarah

Kendati masih berusia muda, Kabupaten Dharmasraya menyimpan sejuta pesona. Dari sana sekitar abad 11 masehi lembar sejarah Kerajaan Melayu bermula. Peninggalan-peninggalan arkeolog seperti candi, artefak, masjid, makam raja-raja dan rumah gadang menjadi saksi bisu sejarah kerajaan Hindu-Budha dan Islam di kabupaten pemekaran itu.

Sayang, kondisinya memprihatinkan, terabaikan dan tak ada yang peduli. Beberapa simpul sejarah yang bisa bercerita akan kondisi miris itu di antaranya peninggalan arkeolog kerajaan Hindu-Budha dan Islam yang tersebar di Nagari Siguntur, Padanglaweh dan Pulaupanjang. Parahnya lagi rentetan ekspedisi Pamalayu itu tidak diketahui masyarakat. Masyarakat cenderung apriori dengan sejarah di daerah tersebut, termasuk mahasiswa. “Ambo lai tahu ado situs bersejarah di Siguntur tapi alun ado ke sinan soalnyo ndak tontu apo nan dicari (saya tahu ada situs bersejarah di Siguntur, tapi belum pernah ke sana. Tidak tahu apa yang mau dicari) ,” ujar Peldi, mahasiswa asal Dharmasraya.

Pahlawan Nasional untuk Tokoh PRRI?

OLEH WISRAN HADI
Mustahil itu bisa terjadi! Bagaimana mungkin bisa diberikan gelar pahlawan nasional kepada tokoh-tokoh PRRI, ketika semua pikiran rakyat Sumatra Barat sampai hari ini masih menganggap bahwa pergolakan daerah yang disebut PRRI itu sebagai sebuah pemberon­takan.

Dari sisi pemerintah pusat di Jakarta, memang pergolakan daerah seperti itu dianggap pemberontakan. Tapi dari sisi Sumatra Barat sendiri, apakah PRRI juga dianggap pemberontakan?

Bukankah kehadiran PRRI merupakan representasi keinginan rakyat Sumatra Barat terhadap sistem sentralistik Jakarta, dan keinginan untuk membagi kue pembangunan dan kekuasaan, antara daerah dan pusat berada dalam sebuah keseimbang yang adil?

Bukankah pergolakan tersebut merupakan cetusan kehendak dari keinginan untuk mendapatkan otonomi daerah, agar masing-masing daerah dapat membenahi dirinya menurut kemampuan yang ada di daerah tersebut?

Mungkin saat ini kita perlu kembali untuk mengkaji ulang tentang keberadaan PRRI. Dua rezim terdahulu; Soekarno dan Soeharto telah meluluh lantak­kan keberadaan PRRI, baik secara fisik maupun politik, karena dianggap sebagai tandingan dari pemerintah pusat yang sah.

Kedua rezim terikat dengan pengertian kata PRRI, tetapi tidak memasuki esensi persoalan dengan lebih objektif. Ketika seorang wartawan sekaligus sastrawan Soewardi Idris menu­lis berpuluh cerita pendeknya tentang keterlibatannya dengan PRRI, dan berpuluh eseinya tentang pergolakan daerah tersebut, mungkin kita tersentak membacanya.

Sampai akhirnya kita dapat menemukan berbagai hal yang penting untuk keberadaan kita hari ini. Bahwa, pergolakan daerah yang merebak dan meletus begitu cepat dan padam begitu cepat pula, perlu mendapat apresiasi yang wajar.

Mungkin saja para tokoh PRRI masih terbelenggu dengan tudingan bahwa mereka adalah “pemberontak”, tetapi dari hari ke hari bahwa apa yang diperjuangkan para tokoh itu untuk mendapatkan otonomi daerah, untuk mendapatkan perlakuan yang pantas dan seimbang bagi setiap daerah di wilayah NKRI kian terasa dan nyata.

Apakah kita begitu teganya menghapus apa yang diperjuangkan para tokoh itu beserta rakyat Sumatra Barat dipinggirkan begitu saja, dihapus, tidak diapa siapakan lagi?

Sebagai sebuah mata rantai dari sejarah kebangsaan, peristiwa pergolakan daerah yang dimotori oleh PRRI tidak perlu disembun­yikan. Jika pengkhiatan PKI terhadap republik ini makin hari makin dimaafkan, lalu kalau kita boleh membanding, seberapa benarlah “dosa” PRRI terhadap negeri ini dibanding dengan pengk­hiatan partai komunis itu?

Sampai saat ini, baik pemerintah daerah mapun tokoh-tokoh politik selalu menghindar bila bicara hal-hal yang telah lalu.

Masalah PDRI dan masalah PRRI sama-sama dianggap sebagai “masa lalu” yang tidak perlu diungkit lagi, karena dianggap dapat menggelisahkan kedudukan beberapa tokoh-tokoh.

Begitupun tokoh-tokoh PRRI, yang tentunya mereka sudah banyak yang meninggal, tua renta, juga tidak dapat menjelaskan secara lebih gamblang kepada generasi berikutnya, kenapa mereka terlibat dalam “dosa” yang tidak dapat diampuni itu?

Dalam konteks ini, posisi Soewardi Idris sebagai “pembawa berita” dan “penyampai khabar” terhadap bagaimana kemelut itu dirasakan, dialami oleh rakyat Sumatra Barat sangatlah penting. Dua bukunya yang diluncurkan oleh TVRI Sumbar 15 Februari 2008;

Kumpulan cerpen “Pergolakan Daerah” dan setumpuk esei tentang pergolakan daerah itu “Perjalanan dalam Kelam” adalah sesuatu yang dapat disebut sebagai “catatan kebudayaan” dari perjalanan sejarah bangsa ini.

Tapi benar juga, sedangkan pergolakan daerah yang telah begitu banyak memakan korban, nyawa dan harta benda tidak mendapat perhatian yang layak dari generasi hari ini, apalagi Soewardi Idris-nya.

Begitulah sifat kita yang kurang terpuji. Kekalahan PRRI dianggap pemberontakan. Bagaimana sekiranya PRRI menang? Mungkin jika PRRI itu menang, akan berbondong-bondong pula rakyat Sumatra Barat ini mengusung tokoh-tokohnya untuk diusulkan menjadi Pahlawan Nasional.

Memang, tidak ada tokoh yang kalah dibuatkan sejarahnya. Artinya sejarah kekalahan termasuk “aib” dari sebuah masyarakat yang sombong. Tapi bagaimana pula dengan Imam Bonjol yang ditangkap Belanda, yang dituduh pula oleh Belanda sebagai pengacau dan pemberontak?

Imam Bonjol kalah dari Belanda, namun dia dipandang terbalik oleh bangsa Indonesia; dia pahlawan.

PRRI kalah oleh pemerintah pusat, lalu apakah rakyat Sumatra Barat berani memandangnya terbalik sebagaimana mereka memandang Imam Bonjol; bahwa PRRI telah berjuang untuk mencegah munculnya pemerintahan yang otoriter; bahwa PRRI telah berusaha untuk mendapatkan otonomi daerah dan setelah berjarak 50 tahun barulah otonomi itu dapat dilaksanakan sedikit-sedikit.

Walau sudah 50 tahun peristiwa PRRI itu berlalu, namun kita tetap kehilangan nyali untuk memberikan apresiasi.

Akankah kita, masyarakat Sumatra Barat ini, terus menjadi orang-orang yang tidak mampu lagi untuk berterima kasih? ***
Sumber: Harian Singgalang, 16 Februari 2008

Kebijakan Pemko Bukitinggi Aneh

Pelaku dunia usaha Sumbar, Ridwan Tulus menilai, rencana Pemko Bukittinggi menutup objek wisata monumen Jam Gadang untuk per­ayaan pergantian tahun dalam mengatasi penyakit masyarakat, merupakan kebijakan aneh dan mengada-ada. “Itu kebijakan aneh dan mengada-ada, lebih baik cari solusi lain karena menutup Jam Gadang berdampak pada dunia pariwisata apalagi Bukittinggi adalah kota wisata,” kata Tulus di Padang, Jumat. Ia menyebutkan, masalah pariwisata Bukittinggi bukan pada kekhawatiran penyakit masyarakat tetapi karena kota ini terlalu penuh sesak pengunjung dan kemacetan lalu saat ada kegiatan wisata. Tak hanya itu, areal di sekitar Jam Gadang sudah sempit, masih saja dipersempit. “Jadi masalahnya bukan pada banyak orang yang datang, tapi lahan parkir yang tidak ada,” kata dia.

Sebelumnya Walikota Bukittinggi, Jufri, sebagaimana diberitakan Singgalang, mengatakan Jam Gadang ditutup bagi kegiatan perayaan pergantian tahun, untuk mengatasi penyakit masyarakat yang biasa terjadi pasca acara tahunan itu. Menurut Tulus yang pimpinan biro perjalanan wisata “Sumatera and Beyond” itu, menutup Jam Gadang bukan solusi mengatasi penyakit masyarakat dan perlu ditegaskan tidak ada kaitan antara kegiatan pariwisata dengan penyakit sosial tersebut. Apalagi momen pergantian tahun hanya sekali dalam setahun, apakah dengan menutup Jam Gadang pada kegiatan itu, penyakit masyarakat bisa diatasi. Lalu bagaimana dengan malam akhir pekan di objek itu apa tidak dikhawatirkan terjadi penyakit sosial, katanya. Menurut dia, Bukittinggi dengan suhu udara yang sejuk, cocok untuk berwisata sambil berjalan kaki, tanpa kendaraan ke pusat kota dan kawasan wisatanya.

Karena itu, buatlah kawasan parkir di luar pusat kota dan wisata­wan dapat berjalan kaki ke pusat kota dan objek wisata. “Ini menyenangkan karena suhu udara kota yang sejuk,” tambahnya. Kembali soal menutup Jam Gadang, Ridwan menyebutkan, untuk menga­tasi penyakit masyarakat yang dikhawatirkan terjadi saat acara pergantian tahun, lebih baik pada saat ini digelar iven pariwisa­ta bernuansa Islami. “Justru saat itu (perayaan pergantian tahun, red) bisa dijadikan sarana wisata dakwah,” tambahnya. Menanggapi kritikan kebijakan Pemko ini, Walikota Bukiitinggi, Jufri mengatakan, pihaknya tetap akan menutup Jam Gadang untuk perayaan tahun baru. “Kebijakan ini adalah prinsip dan tidak dapat ditawar-tawar lagi serta telah menjadi kesepakatan Pemko, Muspida dan masyarakat kota ,” katanya.

Bahkan masyarakat sudah berkomitmen, biarlah Bukittinggi sepi pengunjung wisata dari pada ramai tapi penuh penyakit masyarakat, tegasnya. Ia menjelaskan, penutupan Jam Gadang hanya dilakukan selama 13 jam selama menjelang dan setelah malam pergantian tahun, bukan untuk selamanya. “Jadi jangan memandang kebijakan ini hanya dari satu sudut saja,” tambahnya. Demikian Antara *
Sumber: Harian Singgalang, Sabtu, 16 Februari 2007